(Akhirnya) Ikutan Nge-GOWES ke Tempat Kerja … B2W

Sejak 2 Januari 2010 lalu saya telah membulatkan tekad mulai melakukan sedikit perubahan gaya hidup yang lebih ramah lingkungan, yaitu bersepeda ke tempat kerja. Aktifitas yang lebih populer disebut dengan ngegowes ini banyak pihak yang menilai sebagai bentuk kegiatan yang paling nggak munafik nyata untuk mengurangi polusi serta meniadakan penggunaan bahan bakar. Mudah namun luar biasa efeknya termasuk juga bagi kesehatan tubuh.

Bersepeda ke tempat kerja lebih dikenal sebagai aktifitas Bike to Work atau biasa disingkat menjadi B2W. Silakan mampir di situs resmi B2W untuk mengetahui betapa sudah mengguritanya kegiatan B2W ini di banyak tempat. Masyarakat nampaknya sudah mulai menyadari betapa menguntungkannya kegiatan ini dipandang dari banyak sisi, selain tentu saja menyenangkan.

Buat saya pada awalnya ngegowes ini memang dirasakan cukup berat. Walaupun lokasi rumah yang relatif dekat ke kantor namun ternyata cukup juga membuat saya mandi keringat ketika tiba di kantor. Setelah beberapa hari akhirnya semua berjalan dengan lebih ringan dan ternyata luar biasa menyenangkan.

Satu minggu saya merampok meminjam sepeda lipat DAHON Archer milik adik saya untuk ber B2W, kejutan menyenangkan pun terjadi. Tepatnya di hari milad saya kemarin, ternyata keluarga menghadiahkan sebuah sepeda lipat yang super ganteng buat saya, yaitu Pocket Rocket. Thanks to My mom, my sister, and my little brother. Wah tambah senang nih saya ngegowes nya🙂

Adik saya yang memang aktifis SOC (Sepeda Owner Club) telah berhasil dengan sukses meracuni mempengaruhi saya untuk ikutan ngegowes. Bahkan ahad lalu ketika acara Car Free Day saya diajak bergabung ngegowes bareng anggota SOC lainnya. menyenangkan sekali berkenalan dengan aneka jenis orang dari spektrum yang berbeda namun memiliki visi yang sama yaitu memasyarakatkan B2W.


Oh ya, buat menambah wawasan kita dalam dunia persepedaan kita bisa mengklik sepedaku.com. Di sini merupakan forum untuk berdiskusi para biker atau goweser tentang segala hal, Dari spesifikasi sepeda, komunitas, forum jual-beli, event dan obrolan seputar sepeda lainnya.

Sebenarnya saya cuma mau bilang, B2W sama sekali nggak ada ruginya. Selain lebih ramah terhadap lingkungan, baik untuk kesehatan, juga ramah buat kantong lho🙂. Apalagi jika telah menemukan komunitas yang memiliki kesamaan interest seperti ini pasti kesenangannya akan jauh berkali lipat.

Untuk yang memiliki kantor berlokasi jauh, ada baiknya ngegowes dipadukan dengan angkutan umum. Karenanya kehadiran sepeda lipat kian digemari saja untuk memenuhi kebutuhan ini. Dengan demikian pemandangan orang menenteng-nenteng sepeda di kereta, busway, atau angkutan umum lainnya sepertinya akan sudah menjadi pemandangan yang kian lazim kita saksikan sehari-hari.

Oleh-oleh kesan yang saya dapatkan dari ber Car Free Day tempo hari selain sisi positif yang sedemikian banyak, juga ternyata ada sisi negatif juga. Bukan buat semua orang sih, hanya sebagian orang, yaitu acara nge gowes bareng dijadikan ajang pamer untuk menunjukkan kelas sosial masing-masing.

Saya sempat terkaget-kaget ketika seorang teman menunjukkan sebuah sadel sepeda yang berharga 2 jutaan! Ya ampun lebih mahal dari sepeda saya hehehe. Atau ketika adik saya bolak-balik menunjukkan sepeda-sepeda tertentu yang kebetulan kami lintasi yang ternyata berharga belasan hingga puluhan juta rupiah. Sekali lagi ini hanya sebagian oknum saja. Mayoritas yang saya temui sama sekali tidak seperti itu.

Hingga hari ini setelah lebih dari 1 bulan saya ber BTW, belum juga saya menemukan rekan goweser lain di gedung perkantoran tempat saya bekerja hiks. Walhasil saya masih soliter aja menjalani aktifitas ngegowes ini. Tapi sudah terlanjur asyik dengan aktifitas ini buat saya nggak terlalu masalah dan tetap menyenangkan🙂

Dengan helm hitam keren khas sepeda, kaos yang gaya, kacamata, masker, dan ransel kerja di punggung, setiap pagi kini menjadi pakaian kebesaran saya.

Jadi, ayo blogger semua kita dukung gerakan cinta bumi dengan aktifitas yang nyata dan sangat mudah dilakukan ini. Yuk ngegowes!!!

This entry was posted in Komunitas. Bookmark the permalink.

22 Responses to (Akhirnya) Ikutan Nge-GOWES ke Tempat Kerja … B2W

  1. Sebenernya dari taun lalu udah kepikiran untuk gabung sama B2W, tapi jarak kantor yang jauh (banget) plus kendala gender akhirnya sampe sekarang keinginan itu masih di angan-angan. Tapi untuk berkontribusi untuk lingkungan, saya sempet beberapa bulan rajin W@W (walk to work) dari halte busway ke kantor :p

  2. Iman says:

    Hihihi keren banget tuh W2W Mba.

    Menurut saya sih penting mendukung dan punya keinginan untuk ngelakuin sementara ini cukup kayaknya jika kondisi tempat kerja yang nggak memungkinkan.

    Tetep semangat🙂

  3. Aksa says:

    kalo udah hobi mah, sepeda yang lebih mahal dari Mobilnya Anggota DPR juga dibeli.. *emang ada? yang lebih mahal?* (doh)

    btw, masa udah berapa bulan bersepeda, belum berhasil meracuni rekan-rekan opa?? kan biasanya opa yang paling jago kalo soal ‘meracuni’ (evilsmirk)..

    jadi pengen bersepeda juga.. udah berapa lama ya ane gak naek sepeda? hmmm.. *gak penting*

  4. cipu says:

    Pengen banget ikutan Mas Iman, tapi ga ada kamar mandi yang memadai di kantor Hu hu hu hu

  5. Okkots says:

    Mmmm sepedanya sudah ada sih di rumah, cuman blom kepake pas working day biasanya kepake pas weekend :p

  6. iLLa says:

    “Dengan helm hitam gak keren khas sepeda, kaos yang gak gaya, kacamata, masker, dan ransel kerja di punggung”

    kirain deskripsi diatas ada sekrinsyutnya, heheu…
    bdw ttg nggowes ini, gimanapun familiarnya nanti, tetap tidak akan pernah sayah lakukan. Tanya kenapa?
    karena eh karena….

    saya gak bisa mengendarai sepeda *bangga (ninja)

    (lmao)

  7. bahasa lainnya: ngengkol, hehehe..

    yg sering ngganjel kalo mau B2W ya itu tadi, keringetan!

    apa kita harus bawa baju ganti dan peralatan mandi untuk mengatasinya setelah sampe di kantor?? bawaan ke kantor banyak bener donk?! gimana mas Iman?!

    salam jumpa!

  8. Iman says:

    Aksa, semalem ane nonton Jakarta Bersepeda di JAK tv, disitu diberitakan sepeda termahal yang ada di UK, kalau dikonversi dalam rupiah sekitar 330 jutaan (doh)

    Hmmm … udah ada sih beberapa yang mulai teracuni dan tanya2 harga sepeda lipet. Kita tunggu aja hehehe (devil)

  9. Iman says:

    Cipu, kalo ane sih mensiasatinya dengan berganti kostum aja.

    Jadi ngegowes nya pake kaos yang adem dan nyerap keringat. istirahat dulu sampe hilang capeknya baru deh ganti seragam/pakaian kerja. Lebih afdhol sih memang mandi dulu hehehe

  10. Iman says:

    Okkots, wah kalo sepeda udah ada mah enak banget tuh.Coba aja dulu seminggu 1-2 kali. Nanti pasti ngerasain deh asyiknya.

    Kalo weekend, apalagi pas Car Free Day, emang kayaknya sayang banget kalo kita ga ikutan nge gowes🙂

  11. Iman says:

    iLLa ….! nggak bisa naek sepedah (woot) *tereak2 pake speaker musolah* (rofl)

    Kalo saya tampilin skrinsyut nya nanti disangka narsis ah hehehe

  12. Iman says:

    Bro 24Jan, salam kenal ya🙂

    Kalo idealnya memang sampe kantor tuh mandi dulu dan ilangin keringet. tapi jika sulit siasati aja dengan bergant kostum. Ngegowes pake kaos yg menyerap keringat, istirahat sebentar, lalu ganti kostum kerja.

    Gitu bro, so selamat nge gowes ya🙂

  13. darahbiroe says:

    heheheh keren dechhhh amat sangat salutt akan peduli lingkungan

    sukses

    berkunjung n ditunggu kunjungan baliknya makasihh🙂

  14. - H - says:

    ninggalin jejak kemari ah..

    *kan di fesbuk udah di komenin :p

  15. Iman says:

    Darahbiroe … udah mampir ke blognya tadi. Mau kasih komen tapi kayaknya topiknya ttg bintang take me out itu kurang connect sama saya.

    Next posting Insya Allah ane komeng ya bro hehehe

  16. Iman says:

    Wah bro, apa kabar? Gimana si Kerang nan cantiknya?

    Sesama pengguna ASUS nih kita hehehe.

    Thanks bro udah mau mampir🙂

  17. setiawan says:

    setuju banget emang, sama yang satu ini. saya salut, & sebagai penghormatan saya, biasanya saya kasih jalan/kesempatan buat para bikers di jalan raya. kalo pun agak ke tengah, saya jarang meng-klakson mereka. sayangnya saya bukan anggota ini,lha, gimana donk, orang rumah di depok kantor di jkt. bisa2 nyampe kantor gempor. hahaha…

  18. Iman says:

    @Setiawan orang depok toh? wah banyak bro depokers yang nge gowes ke jakarta.

    Mereka pake SELI (sepeda lipet) dan naik kereta. Jadi ngegowesnya dari stasiun ke kantor aja🙂

    Manteb banget kalo semua pengendara motor sebijaksana ente bro🙂

  19. dhodie says:

    Masih lebih memilih kereta ketimbang B2W (Jakarta-Depok gile aje :-P) .. Daaann kereta pun bebas polusi kan😛

    Inspiratif!

  20. Iman says:

    Om Dhodie, sekarang udah banyak pilihan sepeda lipat (seli) yang keren2 dan makin terjangkau.

    Depokers atau Bogorers (maksa dikit istilahnya) pemakai SELI dan pengguna KRL memiliki komunitas tersendiri lho. Banyak dr mereka yg juga kerja di Jakarta.

    Mereka sepedahan cuma dari dan menuju stasiun aja.

    Asyik lho bergabung bareng mereka ini om🙂

  21. Elsa says:

    kayaknya sip tuh.
    tapi gak cocok buat saya.
    soalnya saya kerja di rumah. hehehehehehehehee….

  22. Iman says:

    Mba Elsa, saya pingin ikutin jejak dari Mba sebagai wirausahawan. Minta tips nya dong mba🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s